High Level Meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah Se-NTT

Senin, 09 April 2018

Laporan : Ellena Christine

Gubernur NTT sedang menandatangani 7 Langkah Aksi TPID

Kupang,flobamoraspot.com- Tim Pengendali Inflasi Daerah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) mengadakan high level meeting TPID Se-Ntt di Hotel Aston, Kupang pada 09 april 2018

Pertemuan dipimpin Langsung Gubernur NTT Frans Leburaya selaku Ketua TPID NTT didampingi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Naek Tigor Sinaga beserta seluruh pimpinan TPID se-NTT.

“Jika inflasi bisa dikendalikan dengan baik maka daya beli masyarakat juga bisa meningkat”, kata Gubernur NTT Drs. Frans Leburaya.

Dia juga berharap, TPID yang sudah dibentuk bisa berfungsi dan bekerja sama dengan baik,

Dari data yg ada di bulan Maret 2018 NTT mengalami deflasi dengan kontribusi yang paling besar adalah dari tarif angkutan udara.

“Kontribusi makanan tidak cukup memberikan inflasi terbesar untuk daerah, karna orang-orang NTT ini suka naik angkutan udara , jika orang-orang naik angkutan udara harganya nanti akan dikasih naik” ujar Gubernur yang akan mengakhiri masa jabatannya pada Juni 2018 mendatang itu.

Ia mengatakan, Pemda NTT juga harus terus melakukan upaya agar kontribusi angkutan udara bisa dikendalikan dengan baik. “Kenaikan harga ini biasanya terjadi dibulan-bulan hari raya”, katanya.

Dalam menghadapi hal ini gubernur NTT sudah membentuk Satgas pangan untuk memantau dan melakukan operasi pasar.  Di bulan ini inflasi NTT lebih kecil dari inflasi nasional yakni -0,43%. Perkembangan ekonomi NTT 4-5 tahun terakhir diatas rata-rata untuk itu gubernur menegaskan agar investasi dan eksport terus dilakukan.

Dia juga berharap, para bupati bisa menghidupkan TPID yang ada di daerah masing-masing.

“Saya harap, para Bupati bisa aktifkan TPID di Kabupaten ya”, pungkasnya.

Kegiatan ini diakhiri dengan penandatanganan 7 langkah aksi TPID oleh Gubernur NTT dan diserahkan kepada Kepala Perwakilan Bank Indonesia.

 

 

Share This:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »